Pembeliku….. Pria Pria Romantis

Mau sharing ah, aneka ragam pembeli yang sehari hari saya hadapin di kios.
Entah kenapa, beberapa kali dapat pembeli yang punya pasangan sweet banget. Ya Tuhan, benarkah pembeli adalah cerminan penjualnya? 😜

Sebelum menikah, suami hanya berjualan di kios tanpa online. Karena sebagai single fighter, dia udah ngga punya waktu lagi buat ngeladenin chat customer.
Nah, begitu menikah dan saya mulai jualan online, Alhamdulillah target market suami yang awalnya negara tetangga sekarang bisa diperluas ke seluruh Indonesia. Salah satunya pembeli dari Natuna ini, sebut saja Septi. Saya lihat di pic profile orangnya masih amat muda dan cantik, baru punya satu anak balita. Selesai pilih pilih baju, saya cek ongkirnya ternyata mahal banget. Bahkan lebih tinggi dari ongkir ke negeri tetangga. Akhirnya diputuskan bahwa suaminya yang ambil langsung di toko.
Di hari yang dijanjikan, datanglah seorang pria berumur ke toko. Beliau mengaku adalah suami Septi.
Sampai di toko sang Suami langsung menelpon istrinya, dan mengabarkan kalo dirinya sudah sampai. Beliau lalu menyerahkan ponselnya untuk saya bicara dengan istrinya. Saya sempet tersenyum waktu baca Id Caller untuk Istrinya bertuliskan “Septi syng”. Ihiy!
Saya katakan dengan nada bercanda kalo Suaminya menyuruh dia untuk nambah belanjaan lagi *matreunited.
Tapi beneran lho, setelah suaminya ambil alih ponselnya, dia menanyakan dan menawarkan apakah baju yang diambil sudah cukup? Ya ampun, melihat pemandangan suami yang sweet gitu bikin saya bertanya tanya. Kalo besok Suami lagi ada di Counter Hermes, bakal nawarin kaya gitu ngga yaaaa… #halu.
Kisah lain datang di suatu siang. Pasangan lain datang ke kios, yang pria sekitar 40an, ceweknya sih 35an. Si pria memakai topi tentara, dan sempet ngobrol sama tukang jahit saya yang lagi nemenin jaga kios. Ceweknya sih sempet naksir satu baju dan nawar, tapi karena ngga dapet mereka pun pergi.
Sekitar sore mereka datang lagi, dan setuju untuk ambil baju tadi. Nah, begitu ceweknya mau pilih warna dan minta pendapat pasangannya, si pria tentara langsung jawab sambil pasang aksi ngerangkul disertai kalimat “ih gemes deh, pengen gigit!”. Yang serta merta bikin saya awkward karena ada di hadapan mereka persis. Untunglah pemandangan seperti itu ngga lama, karena si cewek nodong untuk dibayarin. Dan sang Pria terpaksa buka dompetnya yang kosong dan lusuh πŸ˜‚.

Terakhir yang ngga kalah sweet, datang dari Pria berumur yang datang bersama dua cewek abg. Satu cewek abg terlihat naksir banget sama satu stel baju. Sayang harganya dibilang mantap juga sama dia. Akhirnya mereka pun berlalu.
Ngga lama datang si pria berumur sendirian. Dengan tergesa gesa dia bilang mau beli baju yang ditaksir pacarnya tadi buat kejutan. Uwuwuw…kalo ngga inget wibawa saya sebagai penjual, pasti body ini udah meliuk liuk lebay sambil bilang Sooo sweeeet! 😁.
Akhirnya begitu harga sudah disepakati dan dibayar lunas, si pria bingung gimana caranya ngumpetin tuh baju biar ngga ketauan. Beneran lho, saking mau bikin kejutan dia menolak buat dibungkus, dan hampir ditaro di perut πŸ˜…. Untunglah dia cepet dapet ide, buat naik dulu ke parkiran, dan langsung simpen di mobil. Kebayang ngga sih pemirsa? Nih ya…. imajinasiin aja kalo kita abis pergi shopping, trus pas balik tiba tiba ada baju yang kita taksir udah duduk manis di mobil. Aauuuuwww!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s