Simpati Saya Buat Pedagang Kecil

Sejak ganti karyawan, makin banyak lah penjual jajanan dan makanan yang saya kenal. Mungkin karena karyawan sekarang lebih muda, jadi lebih banyak ngemil. Beda sama karyawan saya sebelumnya, yang usianya bahkan lebih tua dari saya dan suami, sudah punya anak, dan postur badannya tipis banget.

Nah hari ini, paska hujan yang sudah 2 hari mengguyur jakarta, saya yang sebenernya habis sarapan mie ayam dekat rumah kok butuh cemilan. Sebelum makan siang nasi uduk yang sudah saya siapkan. Akhirnya saya beli lah lontong oncom jualannya si Teteh.

Habis membayar, cerita lah si Teteh ini kalo tadi pagi dia ketangkep sama Satpam karena jualan makanan keliling. Dia sudah dipaksa ke kantor pengelola di lantai 9, dan wajib bayar denda sebesar 200rb rupiah jika ingin dagangannya yang sudah disita diambil kembali. Si Teteh yang ngga rela pagi pagi sudah harus keluar uang akhirnya meronta ronta. Dicakar dan dipukul lah si satpam sampai kesakitan dan akhirnya si Teteh dilepas lagi. Disini saya cuma bisa melongo karena Teteh yang saya kenal cara ngomong dan sikapnya agak manja khas Sunda, tapi bisa segahar itu kalo udah menyangkut harta bendanya hehe.

Lalu saya sampaikan kalau si Ajo langganan Teh Telur suami bahkan bulan ini sudah 2x ketangkep. Teteh pun bilang kalo bulan kemaren dia juga 2x tertangkap. Bahkan Teteh ini sempat melihat Ajo yang sudah berumur, terkapar kelelahan saat melakukan hukuman push up 60x. Yang bikin kesal, satpam yang menangkap adalah satpam yang lagi patroli sendirian, bukan satpam yang lagi razia. Apalagi banyak juga satpam yang meminta jatah makanan jualan dari pedagang kecil secara cuma cuma. Di depan mata, saya pernah menyaksikan seorang Satpam yang mengikuti si Teteh sampai ke kios saya demi bihun goreng gratisan!

Sejujurnya saya prihatin dengan kondisi ini, karena disaat Pasar dalam kondisi sepi seperti ini malah razia yang digalakkan. Entah razia pedagang kecil atau perokok. Sementara copet makin banyak yang beraksi, malah korbannya pun sekarang bukan lagi pengunjung, tapi juga penghuni Tanah Abang. Di satu sisi, pengelola juga tidak memberikan tempat khusus pedagang kecil yang pastinya dibutuhkan oleh karyawan. Tidak mungkin juga mereka makan di food court yang mahal, apalagi dalam situasi seperti ini.

Salam dan peluk hangat saya buat sesama UKM, cheers!

Lebaran 2016

Tersebutlah suatu siang, di kawasan Pasar Tanah Abang…

Customer : *liat liat. Saya mau nyari baju lebaran nih!
Karyawan (Lala) : Lebaran? Idul Fitri?
Customer : iyaa
Lala : lebaran tahun ini? *shock

Selesai transaksi, Lala menyatakan keterkejutannya sama saya. Masa udah beli baju lebaran Ni? Masih lama banget kali. Sambil senyum senyum saya bilang, saya juga udah beli kok. Hahahaha..

Yah namanya juga perempuan. Dikelilingin baju baju bagus gimana ngga kalap yekan? Malah salah satu alasan saya berhijab diantaranya adalah fashion nya yang keren keren. Beneran lho! Awal saya merencanakan menutup aurat saya nyicil beli bajunya dulu. Pengennya sekalian yang atasan panjang/tunik dan celana, karena saya kurang suka pakai yang 3 pieces. Secara sehari hari kegiatannya di pasar yang kadang panas.

Jadi flash back lagi pekerjaan profesional pertama saya. Waktu masih kuliah tingkat akhir saya sempet kerja sebagai Customer Service Associate di Giordano. Jabatannya keren kan? Padahal sih SPG juga 😂 .
Nah, jaman itu saya sampe mabok lihat baju. Pokoknya awal awal memang histeria banget bisa pilih dan keep baju sesuka hati, tapi lama kelamaan udah ngga nafsu lagi beli baju. Di masa itu, isi lemari saya hampir semuanya satu merk keluaran tempat saya kerja.

Sekarang kerjaan saya juga ngga jauh jauh dari baju. Ngga heran kan kalo saya kadang mikir, karir saya kok berawal dan berakhir di SPG juga hihihi….

Profesi di Tanah Abang

Mau ngomongin profesi yang ada di Tanah Abang ah..
Hari ini saya mau ngomongin soal jenis pekerjaan di Tanah Abang selain karyawan dan pedagang. Semua profesi ini sistem kerjanya relatif sama, yaitu keliling pasar dan menawarkan dari kios ke kios. Kalo calo properti sih udah biasa lah yaa, bahkan pengelola juga ada bagian Marketingnya sendiri untuk sewa dan jual kios.
Sesama pemilik kios juga biasanya dapet komisi 2,5% kalo bisa mempertemukan pemilik dengan pembeli atau penyewa kios.

Berhubung di Blok A pedagang makanan dilarang jualan keliling, maka muncullah yang dinamakan Calo Makanan. Jadi orang ini akan berkeliling untuk menawarkan/ menerima pesanan dari pembeli di pasar untuk makanan yang dijual di sekitar Tanah Abang. Bisa berupa nasi padang, soto, indomie, bihun/mie goreng, jus bahkan teh tahlua.
Dari setiap pesanan, rata rata mereka hanya mengambil komisi sebesar 2000 perak dari harga makanan.

Ada lagi calo barang dagangan, atau yang disebut Kantau. Kantau ini adalah pembeli barang dagangan yang dijual murah ke pedagang kecil atau kaki lima. Barang murah ini bisa karena berbagai macam alasan, bisa karena pemilik menutup usahanya, atau barang lama yang sudah tidak laku lagi.
Biasanya dijual sekaligus karungan dan tawar menawar lah antara pemilik dengan Kantau.

Tapi ngga semua pedagang kecil atau kaki lima menjual barang sisa loh ya. Banyak juga dari mereka yang komoditinya dari Metro Pasar Grosir. Sekedar info, di Metro ini berjualannya harus minimal 6pcs seri ( tidak bisa pilih warna & ukuran). Jadi memang benar benar sasarannya diperuntukan untuk sesama pedagang. Jadilah penjual kaki lima menyasar pembeli yang untuk pakai sendiri, dan pastinya susah kalau harus beli sekaligus banyak.

Terakhir ada yang namanya Sales Bahan, yang kebanyakan orang India. Mereka ini akan menawarkan bahan untuk pemilik yang punya konveksi sendiri.

Nah sekian informasi buat pembaca, yang mungkin kalau dari sisi pengunjung belum banyak yang tahu akan keberadaan mereka 😃.

Obrolan Kapas

Situasi: Jaga toko seperti biasa. Setelah berhari hari ngga laris 😅😢

Karyawan: (U)ni, Lala pengen banget deh bisa Umroh. Pokoknya sebelum meninggal Lala harus nginjek kaki di Mekkah.

Gue: Makanya larisin duluu…*gebrak meja #majikankejam. Sehari 10jt aja, ntar berangkat deh.

Karyawan: *ngitung. Berarti sebulan 300jt. Bener ya Ni? Tapi sebulan aja!

Gue: Kalo cuma sebulan mah, bosnya dulu yang berangkat. Hihihi

Karyawan: *lemes 😂

Sama Sama Lupa

Jadi ini sebenernya kejadian hari Jumat (5 Feb) kemarin. Cuma sebagai blogger sejati *tsaaah, tentu saya harus wawancara narasumber dulu sebelum nulis. Kebetulan narasumbernya ngga lain adalah….karyawan saya sendiri hehe.

Jadi Jumat itu, saya memutuskan untuk istirahat di rumah karena demam yang ngga sembuh sembuh. Akhirnya Suami hanya berdua dengan karyawan yang jaga kios. Nah, pas jam Sholat Jumat, suami ijin untuk Sholat diatas. Tinggal lah si karyawan baru, sebut aja Lala, sendirian di kios.

Nah pas Lala jaga sendiri itu, datanglah seorang pembeli dari luar kota. Ibu itu bilang mau coba jualin di daerah dia tinggal, tapi kalau ngga laku mau dipakai sendiri. Setelah pilih pilih baju dan mau bayar, ternyata uangnya kurang 100rb. Dimintalah si Lala untuk anterin dia ke ATM. Dan si Lala ini ya pemirsa, setelah saya interogasi keesokan harinya, cuma nutup toko pakai kursi dan patung pajangan aja dong. Tanpa mengunci laci kas dan bawa kuncinya 😥.

Untungnya sih ngga terjadi apa apa, walaupun saya peringatkan dia lain kali untuk berhati hati bila diminta pembeli buat anter ke ATM. Karena ternyata si Ibu bukan langganan saya. Tipu menipu di Tanah Abang tuh berbagai macam modus, sehingga kita harus ekstra waspada.

Setelah Lala anter Ibu itu ke ATM, Ibu itu lalu menyerahkan sejumlah uang lalu bergegas pergi. Nah, disini masalah bermula. Ternyata yang seharusnya Ibu itu membayar kekurangan 100rb sisanya, dia malah bayar penuh lagi. Alhasil jadi kelebihan deh. Lala sudah berusaha mengejar Ibu tadi, tapi ngga ketemu. Akhirnya dia simpan uangnya di laci kas. Lucunya, Lala ini ngga berani ngomong ke Suami karena takut dimarahin. Suami baru sadar ada kelebihan uang waktu mau closing dekat jam tutup. Itu pun suami pikir uang itu hasil penjualan hari hari sebelumnya.

Yang bikin bingung, si Ibu itu sepertinya belum ngeh kalau dia kelebihan bayar. Karena sampai hari ini ngga ada yang menghubungi kita. Fyi, di nota dan kantong plastik ada nomer kontak kita yang bisa dihubungi. Lala pun lupa mencatat nomer kontak ybs, dia hanya tahu si Ibu ke Jakarta dalam rangka perjalanan dinas.

Well, semoga begitu Ibu itu sampai di kotanya, dia mudah mudahan langsung bikin kalkulasi budget dan sadar kl ada kesalahan bayar di kios saya. Aamiin…

Lagi Sakit

Maaf yaaaa, udah beberapa hari absen posting.
Saya dan suami lagi ngga enak badan, pengaruh cuaca dan capek juga kali ya.
Tapi emang sih umur ngga bohong, cuma flu aja tapi belum sembuh biarpun udah minum obat dan dihajar lemon. Iyes, lemonnya beli di deket sini. Lumayan, 15rb dapet 4 buah.

Kalo badan lagi ngga fit gini, biasanya kita gantian tidur di parkiran. Entah kenapa, lantai di kios Tanah Abang tuh ‘jahat’, dingin banget ngelebihin ubin rumahan. Padahal AC juga ngga berasa di los saya. Kalo lagi sehat sehat aja sih, kadang kita nekat tidur di kios. Tapi biarpun udah dialasin koran & sajadah, tetep aja bangun bangun tenggorokan kering & ngga enak karena dingin.
Sebenernya kita lebih pilih istirahat di parkiran juga karena estetika juga sih. Pernah saya kedatangan Pakde saya dari Lampung pas saya lagi tidur di kios. Sementara suami bengong karena lupa sama wajah Pakde hihihi. Untung belom pernah ke-gap sama mertua yang suka dateng ke kios.

Oke, segitu dulu cerita dari saya yang lagi nunggu Suami turun dari parkiran, dan gantian buat bobo. Dimanapun istirahatnya masih bersyukur lah, secara jaman ngantoran dulu ngga bisa seenaknya tidur :p

Mimpi Saya

Menikah, dan memutuskan untuk tidak bekerja, sebenarnya saya lebih suka bila punya usaha sendiri yang berbeda dari Suami.

Sepertinya masih bisa mandiri dan punya pegangan dari segi finansial rasanya menyenangkan. Tapi apa daya, Suami yang Single Fighter masih lebih membutuhkan saya sebagai Partner usaha.

Maka itu, saya berusaha memperkuat Online Shop milik saya sendiri. Yang walaupun awalnya hanya menjual baju produksi Suami, namun merk, logo dan konsepnya semua saya buat dan terpisah dari bisnis Suami. Bahkan kini saya juga menjual baju dari produsen lain, yang tentunya masih ‘sewarna’ dengan baju buatan konveksi sendiri.

Impian saya tentunya punya kios sendiri. Yang semua dari awal saya yang mengatur. Dari pemilihan barang, pengaturan lay out, sampai konsep saya yang pilih. Saya makin ngga sabar, karena saya lihat di Tanah Abang belum ada kios yang konsepnya modern & girly seperti yang saya impikan. Ngga heran sih, soalnya karakter orang disini lumayan konservatif. Apalagi rata rata pedagang disini merupakan generasi kesekian yang merupakan penerus usaha keluarganya, termasuk Suami.

Bayangan saya, besok kios saya dan Suami berdekatan. Namun tetap dengan konsep masing masing. Sehingga kita bisa saling memperkuat penjualan, namun tetap punya waktu untuk bersama.
Ada Aamiin disini?