Byar Pet di Tanah Abang

Kemarin itu ada peristiwa besar yang terjadi di Jakarta, yaitu demo angkutan umum yang berakhir ricuh.

Well, di tanah abang sih cuma dikit pengaruhnya ya. Soalnya emang sehari harinya juga udah sepi tuh…hiks! *curcolmodeon.

Tapi beneran pemirsa, orang orang di Tanah Abang pada ‘jerit’ demi menurunnya Omzet secara drastis. Bahkan karyawan pun ikutan stress. Makanya saya paham banget kenapa Bukalapak ngeluarin konsep iklan pahlawan UKM yang rame diputer itu.

Oke, pembukaannya lumayan panjang yes? Pokoknya pagi itu dibuka dengan pertemuan kita dengan Customer dari Malaysia. Ketemuannya di Hotel tempat beliau menginap, Millenium Kebon Sirih. Karena kita mampir sarapan dulu di luar, akhirnya berangkat pagi dan karena ngga macet karena demo, jadinya kecepetan. Sambil nunggu kita keliling hotelnya dulu liat liat kolam renangnya. Btw, hotelnya berarorama sereh yang enak sekali. Laf!

Setelah ngobrolin kerjaan, akhirnya kita pamit. Nah, pas keluar lewatin hotel, kita lihat rombongan Customer kami masih berdiri di pinggir jalan nunggu taksi. Karena tahu bakal susah akhirnya kita tawarin untuk ikut mobil kita, kebetulan tujuan mereka juga ke Tanah Abang. Tapi salah satu dari mereka yang mau hunting kerudung di Thamrin City, sempet menolak ojek konvensional karena terlalu mahal. Duh, kalo aja beliau tahu di Jakarta emang lagi demo.

Nah, sorenya kejadian lah mati lampu di Tanah Abang. Saya yang baru kali ini ngalamin agak takut juga ya, karena bener bener gelap total. Tapi karyawan lain kayanya sudah biasa. Si Lala karyawan saya dengan sigap mengambil lampu cadangan untuk dinyalakan. Ngga lama listrik menyala, lampu cadangan langsung kita charge buat persiapan. Oya, pas listrik mati kebetulan ada ibu berumur yang lagi ke kios saya. Untung memang, soalnya si ibu sempet panik dan lagi dia cuma sendirian belanja. Langsung aja kita suruh duduk dan menunggu sampai lampu menyala.

Belum selesai lampu di charge, listrik mati lagi. Untunglah suami saya sudah datang. Jadi agak tenang bawaannya. Ngga lama listrik nyala lagi, walau tanpa AC sentral. Nah karena sudah jamnya Ashar saya pergi ke mushola. Ritual saya ke toilet dulu sebelum sholat. Pas lagi santai nikmatin ‘me time’ diatas closet, saya dengar percakapan orang kalau dia buru buru ke toilet karena takut listrik mati lagi. Haaa ternyata masih bisa mati listrik lagi toh? wah buru buru saya selesaikan hajat saya. Ngga kebayang kalau harus gelap gelapan di toilet. Hiiiy
Untunglah listrik mati lagi saat saya udah di mushola. Dan menjadi mati listrik terakhir hari itu.

Tips dari saya kalau mengalami kejadian mati listrik di tempat umum, pokoknya jangan panik & tetap tenang.
Segera nyalakan aplikasi flashlight dari ponsel, atau gunakan cahaya ponsel untuk mencari jalan keluar. Bantu ngga tipsnya? 😁

Kostum Kerja

“Ni, kok pake sendalnya teplek sih? Biasanya bos pake sendalnya tinggi tinggi”

“Ni, kok Uda selalu pake kaos sih? Bos lain selalu rapi…”

Yup, itulah pertanyaan yang datang dari Karyawan saya, Lala. Ngga heran juga sih kenapa dia nanya gitu, mengingat hampir sebagian pemilik kios berusaha untuk tampil berbeda dari karyawannya.

Saya perhatikan, untuk pria. Hanya 1 banding 10 yang sehari hari memakai kaos. Yang lain pasti berkemeja rapi tangan panjang/pendek. Bahkan banyak juga yang bawahannya memakai celana panjang bahan. Ada juga sih yang pakaiannya santai, seperti anak muda pemilik kios Fashion di sebelah. Setiap hari hanya memakai celana pendek dan kaos. Ada juga yang selang seling antara kaos dan kemeja, dengan bawahan celana jeans. Tapi yang berpakaian santai seperti itu nyaris bisa dihitung dengan jari.

Menurut suami, ada sih masa masa dimana dia berpakaian rapi seperti itu. Dulu waktu awal awal berdagang di Tanah Abang. Tapi lama kelamaan ya senyamannya aja deh..

Nah untuk pemilik kios wanita jangan ditanya. Hampir semuanya tampil rapi dengan polesan make up dan kostum yang bisa saya kategorikan ‘baju pergi’.
Sementara saya? Yah berhubung mantan pekerja kantoran yang wajib tampil rapi, sekarang saya justru dalam masa euphoria bisa pakai baju santai setiap hari. Jadilah tampil no make up (lipstik kalo inget aja), kaos, legging atau skinny pants andalan saya sehari hari. Apalagi namanya juga di pasar seharian yang udaranya panas. Bahkan, kadang karyawan kami lebih rapi kostumnya.

Baju yang agak formil hanya saya kenakan kalo sesudah kerja kami ada acara, atau bertemu Customer. Iyes! Kalau suami sih cuek aja kaosan ketemu Customer, tapi saya berusaha tampil lebih representatif dikit lah. Namanya juga bisnis, kemasan dan penampilan berpengaruh juga pastinya.

image
Salah satu kostum kerja andalan. Channeling my inner Ria Miranda hihi

Tapi, sejujurnya betapa saya sangat mensyukuri kebebasan dalam memilih kostum kerja kami sehari hari, yang ngga semua orang bisa merasakan. Alhamdulillah

TTS

Karena kemarin denger tema tentang TTS di JakFM, saya jadi kepikiran buat bikin postingan tentang TTS di blog. Iya, saya mah anaknya gitu. Mesti distimulasi dulu buat nyari bahan postingan hehe.

Jadi selama ini saya menganggap isi TTS adalah kegiatan yang buang waktu. Seneng sih sebetulnya, selain buat ngasah otak juga. Tapi sebagai pekerja kantoran kayanya waktu saya sudah habis untuk urusan pekerjaan.

Nah begitu saya mulai menghuni Tanah Abang, mulailah saya kembali akrab dengan yang namanya TTS. Soalnya banyak penjaga toko yang mengisi waktu luangnya dengan TTS. Makanya ada juga penjual TTS keliling disini. Dan yang beli salah satunya adalah karyawan saya. Awalnya Lala hanya mengisi TTS Kompas Minggu yang saya punya. Namun karena sulit dan cuma terbit seminggu sekali, akhirnya dia mulai rutin beli buku TTS. Alasannya buat nambah wawasan. Kadang malah dia minta buku TTS milik karyawan toko sebelah yang sudah diisi. Jadi Lala tinggal mengisi kolom sisanya.

Nah, saat mengisi itulah kadang Lala tanya saya untuk soal yang ngga bisa dia jawab. Terutama soal dalam bahasa Inggris. Lama lama kok saya juga tertarik ya, daripada bengong juga sik…akhirnya mulai ikutan deh ngisi TTS. Lumayan bikin otak yang selama ini ‘tidur’ jadi ikutan mikir 😅.