Marhaban Ya (Pra) Ramadhan

Hai semuaaaa…

Apa kabar nih? Kalo saya sih udah mulai aktif lagi kerja alias jadi SPG Tanah Abang.

Berhubung udah mulai dekat puasa, pasar udah lumayan ada kehidupan. Apalagi toko kita sekarang sudah ‘disuntik’ modal berupa baju baju yang hamdalah, modelnya ngga pasaran dan cocok buat Hari Raya karena modelnya yang mevvah.

Jadi, setelah Lala karyawan kami masuk dari cuti nikahnya, kita langsung gerak cepet buat hunting barang dagangan. Tadinya sih iseng mau pinjem barang dagangan temen, sekalian ganti arahan. Eh kayanya dia berat hati, yasudala.

Setelah beberapa kali muter muter keliling hunting barang, akhirnya Suami naksir satu model baju yang sebetulnya di luar budget kita. Tapi emang jam terbang menentukan ya, model yang dipilih suami akhirnya jadi peluru kita buat jualan. Yang terbukti dari repeat buying kita, bahkan sehari bisa 2x balik!

Ternyata kunci dagang ya emang harus ada modal. Kesalahan kita kemarin adalah toko ngga ada ‘penyegaran’ barang baru. Saat ini tiap minggunya kita usahakan ada model baju yang berbeda biar langganan ngga bosan. Efek lainnya karyawan juga jadi semangat, beda sama dulu yang nyaris ngga ada kesibukan.

Terakhir, saya mau ngucapin…..semangat buat semua Kang Baju!

Advertisements

Sepenggal Dialog

Situasi : Lagi baca laporan penjualan di toko

Lala   : (U)ni, Lala semenjak nikah kalo makan sendiri ngga ketelen deh. Kemaren juga gitu, pulang kerja Lala beli bakso kesukaan suami, tapi suami ngga ada. Ngga kemakan!

Gw     : Oh sama La, sama kaya Uda juga gitu. Tapi kalo saya sih cuek aja, makan makan aja, apalagi kalo laper. (Sambil lanjut baca lapkeu)

Lala    : *terkesima*
😂😂😂