Beda Cara Orang Jualan

Selamat pagi menjelang siang yang panas dan sorenya hujan badai,

Ini hari ke empat saya dan suami jaga toko. Kebetulan Lala dari hari Jumat ijin pulang ke kampung suaminya. Nah kemarin tuh ada kejadian yang bikin saya mikir, bahwa tipikal orang jualan tuh beda beda ya?

Jadi kemarin siang ada pasangan muda yang datang ke toko, kelihatan banget sih yang cewek naksir berat sama gamis pesta yang saya jual. Namun, setelah ditawar, suami bersikukuh ngga ngasih. Padahal menurut hitungan, kita udah dapet laba lumayan besar. 

Setelah pasangan muda itu pergi dengan tangan hampa, saya langsung ngambek sama suami. Langsung mogok jaga toko dan pilih tiduran santai baca koran. Nah, berhubung suami punya prinsip kalau dagang mau sukses, hati penjual harus senang dan damai, pelan pelan dia ngebaik baikin saya biar adem lagi.

Wajar saya kesal banget saat itu, menurut ajaran mertua yang notabene ibunya suami, kalau ada pembeli pertama yang nawar itu haram hukumnya buat ditolak. Prinsip saya juga yang penting dagang ‘pecah’ dulu deh alias ngelarisin aja satu. Perkara berikutnya mau nahan harga ya terserah, yang penting hati udah tenang.

Beda sama suami dan karyawan saya Lala yang suka main tarik ulur (nahan harga dengan harapan pembeli akan balik lagi), saya sebagai penjual justru lebih suka ngga bertaruh alias selesein cepet aja nih urusan jual beli. Mikirnya sih karena yang jual baju kan banyak, bisa aja berubah pikiran atau bahkan lupa kalau mau balik ke toko saya (gw bgt!). Lagian secara saya juga perempuan, dikasih nawar 10rb perak udah berasa menangin kuis Who Wants to be A Millioner. Toh pengalaman saya, pembeli yang puas akan menarik pengunjung lain untuk datang. Saya juga ngga mau kalau Tanah Abang dikenal orang susah untuk ditawar.

Bedanya lagi cara jualan saya sama Lala, saya malas ngeladenin pembeli yang cerewet bin rempong. Prinsip saya mending barang ngga kebeli daripada urusan nantinya jadi ribet. Kalau Lala mah prinsipnya yang penting barang kejual dulu, perkara nanti baju ngga muat, warna ngga sama atau gimana urusan belakangan. Makanya pernah ada pembeli yang titip jual baju yang dia beli di toko saya.

Sejak itu Lala saya didik buat ngga ngambil jalur pintas buat ngedapetin pembeli. Untungnya dalam hal ini saya dan suami juga satu suara, karena nantinya yang akan menghadapi komplain pembeli kan Lala duluan, sementara kita jarang ada di toko.

Oya, trus gimana endingnya? Apakah si pasangan muda yang saya ceritain diatas balik lagi ke toko? Setelah penantian panjang dan lama, dan yak akhirnya mereka kembali lagi pemirsa. Masih tetep nawar sih, akhirnya saya minta lebih dikit walau dibawah penawaran harga suami. Deal, dan akhirnya win win solution deh!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s