Gemes Sama Koko

Maksudnya Baju Koko ya sodara sodaraaaaa, bukan Koko Harvey-nya mba Sandra Dewi 😚😚😚 #istighfar #cobaanpuasa

Berawal dari langganan saya dari daerah yang minta dicarikan Baju Koko. Kebetulan dekat kios saya ada yang jual Baju Koko dan tokonya selalu ramai. Bahkan Suami & Mertua punya rencana di masa depan ganti dagangan dengan Baju Koko, karena ngeliat tokonya yang selalu ketutupan pengunjung. Akhirnya saya pdkt ke karyawannya buat minta foto produk, dan dikasih harga ‘tetangga’.

Dari situ terpikir untuk buka akun olshop khusus buat jualan Baju Koko. Dan memang karena timingnya juga tepat, follower baru puluhan udah ada yang (nekat) order. Bahkan beberapa hari lalu, saya yang tumben tumbenan angkat nomer telpon kantor, dapat tawaran pitching buat 42pcs Baju Koko, Peci, Sarung, Mukena & Sajadah (tolong yg baca doain saya tembus yaaa).

Lama kelamaan mulai banyak yang order, mungkin karena harganya relatif terjangkau. Walau menurut Lala, bahannya kurang bagus. Nah dari sini mulai timbul problema alias cobaannya orang dagang.

Pertama, selama ini saya menjual baju muslim yang pembelinya wanita. Sejujurnya tingkat kerempongannya masih bisa ditolerir sejauh ini. Toh, prinsip saya selama ini hanya mau melayani Customer yang ngga bikin hati saya mangkel. Nah yang saya pikir pembeli pria lebih easy-peasy ternyata salah! Ada yang memberondong saya dengan pertanyaan yang sudah ditulis di caption. Yang lain berusaha menelpon saya di jam larut malam/pagi buta, bahkan mempertanyakan kenapa saya tidak segera balas chatnya yang dikirim di jam tidur. 

Untungnya saya punya nama universal dan tidak memasang foto. Rasanya menyenangkan bisa dianggap sesama pria oleh mereka, jadi kalau mau cuek dan tegas ya berasa aman 😂.

Kedua, karena saya baru punya satu suplier, dan tiap hari tokonya selalu ramai. Alhasil stok barang cepat habis, padahal saya harus konsisten untuk upload produk di Media Sosial setiap harinya. Hal ini tentunya bikin pembeli kecewa. Toko yang selalu ramai juga mengharuskan saya untuk pintar pintar cari celah untuk sekedar menanyakan stok dan order, karena ngga enak juga kan ganggu orang jualan. Hal ini bikin saya drop juga, bahkan kalau ada pesanan kadang langsung saya tolak kalau lagi males. Apalagi kalau saya bandingkan keuntungan jualan Gamis dengan Baju Koko. Fyi, jualan Baju Koko ngga bisa kalau ambil laba banyak. Lala sih yang suka nyemangatin dengan bilang; “kalau jualan banyak cobaan, berarti mau laris Ni. Lagian untungnya lumayan kok buat pulsa” 😂😂

Waktu saya bilang sama Suami kl saya geregetan alias gemes sama (baju) Koko, eh Suami juga bilang kalau dia pun begitu. Makanya, walaupun saat ini saya belum lancar jualannya, tapi tetap saya tekunin. Jadi kalau suatu saat beneran jualan Baju Koko, saya sudah punya Customer ( Ada Aqua? Eh Aamiin disini?).

Sekarang ini sih, saya mau usaha cari Suplier Baju Koko lain yang mungkin tokonya ngga seramai kios tetangga saya. Udah ada yang diincer sih, semoga orangnya bisa kerjasama dengan baik. 

Semangat!

UPDATE:

Alhamdulillah tadi pagi (8/6), saya baru aja anter pesenan Sajadah 50pcs ke kantor tsb. Untungnya orangnya enak, ngga terlalu bawel masalahin motif, dan ngga nawar hihhihi. Yang saya pikir mereka beli buat dibagiin karyawan ternyata salah. Perlengkapan Shalat ini sedianya buat dikirim ke site di Lubuk Linggau, buat dibagiin dalam rangka menarik simpati penduduk lokal karena akan ada aktivitas pertambangan. 

Kenapa baru Sajadah, karena katanya dana yang cair baru untuk Sajadah. Dan dia cerita, kalau dia sempet browsing banyak di Media Sosial, namun cuma saya yang ngangkat telponnya 😁.