#kamitidaktakut . Benarkah?

Halo kakak kakak semuaaa…

Kejadian bombing kemarin di Sarinah Thamrin memunculkan hestek kami tidak takut yang rame di Media Sosial.
Pro kontra sih jadinya. Yang lain menganggap hestek itu berlebihan, karena siapa sih yang sebenernya ngga takut kalau ada bom yang meledak di tempat umum? Atau ada tembak menembak di dekat Cafe tempat kita nongkrong?
But again, kalo semua orang (menunjukkan) rasa takutnya, it means Terrorist win dong?

Nah, kejadian H+1 di tanah abang kemarin sebetulnya bukti kalo orang ngga benar benar berani hihihi

Jadi kejadiannya pas jam makan siang. Sekitar jam 12.30 an lah. Karena waktu itu hari Jumat, banyak pekerja kantoran yang makan siang di Food Court Tanah Abang lantai 8.
Saya yang lagi jaga di toko tiba tiba heran karena pengunjung rame rame turun. Bahkan sempet terdengar suara teriakan ibu ibu yang panik.
Satpam yang lewat ditanya juga ngga kasih jawaban pasti.
Lah ini gimana urusannya? Sementara pengunjung panik dan rame rame ke lantai bawah, yang dagang ngga dikasih tahu ada apaan. #KZL

Akhirnya, begitu nelpon suami yang lagi diluar dan mengamankan uang cash. Saya standby aja di kios, biarpun lantai sudah sepi pengunjung.

Dan akhirnya terjawab juga hasil dari suami yang tanya tanya ke security. Jadi di lantai Food Court itu memang lagi ada renovasi pembukaan outlet baru. Dan entah gimana tiba tiba ada percikan api. Mungkin kalo ngga ada kejadian bombing, semua juga cuek bebek aja kali lanjut makan rawon. Tapi karena kejadian bombing kemarin lagi anget angetnya, langsung deh semua bubar jalan parno akut.

So, masih berani nulis hestek kami tidak takut? :p

Advertisements

Efek Jakarta Bombing di Tanah Abang

Halo Jakartans,

Bangga deh jadi warga Jakarta, yang move-on nya cepet (banget), dan selalu bisa ambil sisi humoris dari semua peristiwa.

And that what makes us survive, rite? 😁

Jadi gimana sis? Di Tanah Abang ngaruh ngga?
Alhamdulillah cuma ngaruh dikit tuh, entah karena penjagaannya yang emang super ketat, rakyat tanah abang yang mayoritas muslim, atau karena kejadiannya pas udah agak siang.

Yang jelas, orang tetep belanja, pasar tetep ramai kaya ngga ada kejadian apa apa. Bahkan kios saya sempet didatengin sama sekelompok mahasiswa asal Kamboja yang lagi belanja oleh oleh 😆.
Padahal lokasi bombing di Sarinah hanya berjarak 1-2 km dari Tanah Abang lho…
Rejeki ngga kemana yaaa.

Tapi memang kemarin kita tutup lebih cepat dari biasanya. Sekitar jam 3 sore pengunjung udah mulai sepi.
Ditambah banyak jalan yang ditutup, alhasil banyak toko yang memulangkan karyawannya lebih cepat.

Semoga peristiwa ini ngga terjadi lagi ya Allah…Aamiin.
Biar Indonesia jadi negara yang aman & nyaman, ekonominya bergairah, dan pariwisata nya makin eksis.