Hampa Tanpa Lala

Ya, per 26 Agustus kemarin, Lala resmi mengundurkan diri untuk fokus sama kehamilannya. Jadi, Sabtu 26/8 itu, kita cuma bisa pamit pamitan via telpon, karena saya & suami lagi nemenin mertua berobat.

Dan sedihnya, praktis kita udah ngga ketemu lagi, karena sorenya Lala langsung pulang kampung untuk acara nujuh bulanan dan ngga balik lagi sampai melahirkan.

Padahal saya udah nyiapin bingkisan buat calon bayinya. Tapi Lala berjanji akan ngabarin kalau sudah lahiran (perkiraan awal November). Lagipula, Lala satu kost sama Porter langganan kita, jadi kadonya nanti bisa dititipkan ke suaminya.

Nah, waktu kita maaf maaf an dan ngucapin terima kasih ke Lala, yang bikin saya kaget ketika suami bilang kalau Lala nantinya mau kerja lagi, jangan kemana mana, karena pasti kita terima.

Dan ucapan itu makin bermakna begitu kita udah harus memulai jualan tanpa Lala. Apalagi, karyawan baru kami, minim pengalaman di bidang baju (sebelumnya dia kerja di toko tas).

Alhasil, semua harus intruksi dari kami. Dan sepertinya akan begitu terus, beda waktu sama Lala yang gesit dan cepat nangkep (walau dia hanya lulusan SMP).

Ah, jadi flashback lagi, betapa kita amat dimudahkan waktu masih ada Lala. Urusan ngatur belanja baju, bayar iuran, pemilihan warna, display dan tata letak, sampai melayani pembeli, bisa dia handle sendiri tanpa kami.

Apalagi waktu saya datang ke toko paska dia resign, dia tinggalkan toko kami dengan rapi, bahkan sampe ke catatan stok.

Yah semoga tahun depan Lala bisa bergabung lagi dengan kami. Jarang banget ada karyawan yang ngga hitung hitungan, jujur, pintar dan gesit kaya dia.

Sementara itu, saya dan suami kini tiap hari dateng ke toko. Dan karena pasar sepi, alhasil saya juga harus repot menyiapkan bekal makan siang dan snack. Ah, saya jadi kangen bisa seharian tidur, makan, masak dan bebenah di rumah. Sesuatu yang kini terasa mewah sejak kepergian Lala 😭 .

 

Advertisements

First Travel & Tenabang

Muak & prihatin kalo ngikutin berita tentang penipuan First Travel, dan bagaimana bisa ada orang yang (saya perhatikan) ngga ada raut penyesalan & kapok di wajah para pelakunya.

Makin ngga habis pikir ada manusia & keluarganya bisa show off berfoya foya pakai uang yang bukan haknya. Naudzubillah.

Padahal ya, kalau passionnya memang di fesyen dan penggemar furniture vintage, saya kasih tahu nih, ada lho orang tanah abang yang perabot rumahnya merk Davinci semua.

Mungkin bisa dipertimbangkan buat karir Mba Nissa selanjutnya, apalagi taste tanah abangnya udah dapet. #eh

Makanya saya jadi intropeksi diri juga nih, kenapa belom sukses jadi orang Tanah Abang. Mungkin karena tastenya beda jauh, ngga bisa bikin baju yang glamour ala OKB. Huahahaha UUH deh, Ujung Ujungnya Humvlebrag 😂.

Gemes Sama Koko

Maksudnya Baju Koko ya sodara sodaraaaaa, bukan Koko Harvey-nya mba Sandra Dewi 😚😚😚 #istighfar #cobaanpuasa

Berawal dari langganan saya dari daerah yang minta dicarikan Baju Koko. Kebetulan dekat kios saya ada yang jual Baju Koko dan tokonya selalu ramai. Bahkan Suami & Mertua punya rencana di masa depan ganti dagangan dengan Baju Koko, karena ngeliat tokonya yang selalu ketutupan pengunjung. Akhirnya saya pdkt ke karyawannya buat minta foto produk, dan dikasih harga ‘tetangga’.

Dari situ terpikir untuk buka akun olshop khusus buat jualan Baju Koko. Dan memang karena timingnya juga tepat, follower baru puluhan udah ada yang (nekat) order. Bahkan beberapa hari lalu, saya yang tumben tumbenan angkat nomer telpon kantor, dapat tawaran pitching buat 42pcs Baju Koko, Peci, Sarung, Mukena & Sajadah (tolong yg baca doain saya tembus yaaa).

Lama kelamaan mulai banyak yang order, mungkin karena harganya relatif terjangkau. Walau menurut Lala, bahannya kurang bagus. Nah dari sini mulai timbul problema alias cobaannya orang dagang.

Pertama, selama ini saya menjual baju muslim yang pembelinya wanita. Sejujurnya tingkat kerempongannya masih bisa ditolerir sejauh ini. Toh, prinsip saya selama ini hanya mau melayani Customer yang ngga bikin hati saya mangkel. Nah yang saya pikir pembeli pria lebih easy-peasy ternyata salah! Ada yang memberondong saya dengan pertanyaan yang sudah ditulis di caption. Yang lain berusaha menelpon saya di jam larut malam/pagi buta, bahkan mempertanyakan kenapa saya tidak segera balas chatnya yang dikirim di jam tidur. 

Untungnya saya punya nama universal dan tidak memasang foto. Rasanya menyenangkan bisa dianggap sesama pria oleh mereka, jadi kalau mau cuek dan tegas ya berasa aman 😂.

Kedua, karena saya baru punya satu suplier, dan tiap hari tokonya selalu ramai. Alhasil stok barang cepat habis, padahal saya harus konsisten untuk upload produk di Media Sosial setiap harinya. Hal ini tentunya bikin pembeli kecewa. Toko yang selalu ramai juga mengharuskan saya untuk pintar pintar cari celah untuk sekedar menanyakan stok dan order, karena ngga enak juga kan ganggu orang jualan. Hal ini bikin saya drop juga, bahkan kalau ada pesanan kadang langsung saya tolak kalau lagi males. Apalagi kalau saya bandingkan keuntungan jualan Gamis dengan Baju Koko. Fyi, jualan Baju Koko ngga bisa kalau ambil laba banyak. Lala sih yang suka nyemangatin dengan bilang; “kalau jualan banyak cobaan, berarti mau laris Ni. Lagian untungnya lumayan kok buat pulsa” 😂😂

Waktu saya bilang sama Suami kl saya geregetan alias gemes sama (baju) Koko, eh Suami juga bilang kalau dia pun begitu. Makanya, walaupun saat ini saya belum lancar jualannya, tapi tetap saya tekunin. Jadi kalau suatu saat beneran jualan Baju Koko, saya sudah punya Customer ( Ada Aqua? Eh Aamiin disini?).

Sekarang ini sih, saya mau usaha cari Suplier Baju Koko lain yang mungkin tokonya ngga seramai kios tetangga saya. Udah ada yang diincer sih, semoga orangnya bisa kerjasama dengan baik. 

Semangat!

UPDATE:

Alhamdulillah tadi pagi (8/6), saya baru aja anter pesenan Sajadah 50pcs ke kantor tsb. Untungnya orangnya enak, ngga terlalu bawel masalahin motif, dan ngga nawar hihhihi. Yang saya pikir mereka beli buat dibagiin karyawan ternyata salah. Perlengkapan Shalat ini sedianya buat dikirim ke site di Lubuk Linggau, buat dibagiin dalam rangka menarik simpati penduduk lokal karena akan ada aktivitas pertambangan. 

Kenapa baru Sajadah, karena katanya dana yang cair baru untuk Sajadah. Dan dia cerita, kalau dia sempet browsing banyak di Media Sosial, namun cuma saya yang ngangkat telponnya 😁.

Beda Cara Orang Jualan

Selamat pagi menjelang siang yang panas dan sorenya hujan badai,

Ini hari ke empat saya dan suami jaga toko. Kebetulan Lala dari hari Jumat ijin pulang ke kampung suaminya. Nah kemarin tuh ada kejadian yang bikin saya mikir, bahwa tipikal orang jualan tuh beda beda ya?

Jadi kemarin siang ada pasangan muda yang datang ke toko, kelihatan banget sih yang cewek naksir berat sama gamis pesta yang saya jual. Namun, setelah ditawar, suami bersikukuh ngga ngasih. Padahal menurut hitungan, kita udah dapet laba lumayan besar. 

Setelah pasangan muda itu pergi dengan tangan hampa, saya langsung ngambek sama suami. Langsung mogok jaga toko dan pilih tiduran santai baca koran. Nah, berhubung suami punya prinsip kalau dagang mau sukses, hati penjual harus senang dan damai, pelan pelan dia ngebaik baikin saya biar adem lagi.

Wajar saya kesal banget saat itu, menurut ajaran mertua yang notabene ibunya suami, kalau ada pembeli pertama yang nawar itu haram hukumnya buat ditolak. Prinsip saya juga yang penting dagang ‘pecah’ dulu deh alias ngelarisin aja satu. Perkara berikutnya mau nahan harga ya terserah, yang penting hati udah tenang.

Beda sama suami dan karyawan saya Lala yang suka main tarik ulur (nahan harga dengan harapan pembeli akan balik lagi), saya sebagai penjual justru lebih suka ngga bertaruh alias selesein cepet aja nih urusan jual beli. Mikirnya sih karena yang jual baju kan banyak, bisa aja berubah pikiran atau bahkan lupa kalau mau balik ke toko saya (gw bgt!). Lagian secara saya juga perempuan, dikasih nawar 10rb perak udah berasa menangin kuis Who Wants to be A Millioner. Toh pengalaman saya, pembeli yang puas akan menarik pengunjung lain untuk datang. Saya juga ngga mau kalau Tanah Abang dikenal orang susah untuk ditawar.

Bedanya lagi cara jualan saya sama Lala, saya malas ngeladenin pembeli yang cerewet bin rempong. Prinsip saya mending barang ngga kebeli daripada urusan nantinya jadi ribet. Kalau Lala mah prinsipnya yang penting barang kejual dulu, perkara nanti baju ngga muat, warna ngga sama atau gimana urusan belakangan. Makanya pernah ada pembeli yang titip jual baju yang dia beli di toko saya.

Sejak itu Lala saya didik buat ngga ngambil jalur pintas buat ngedapetin pembeli. Untungnya dalam hal ini saya dan suami juga satu suara, karena nantinya yang akan menghadapi komplain pembeli kan Lala duluan, sementara kita jarang ada di toko.

Oya, trus gimana endingnya? Apakah si pasangan muda yang saya ceritain diatas balik lagi ke toko? Setelah penantian panjang dan lama, dan yak akhirnya mereka kembali lagi pemirsa. Masih tetep nawar sih, akhirnya saya minta lebih dikit walau dibawah penawaran harga suami. Deal, dan akhirnya win win solution deh!

Marhaban Ya (Pra) Ramadhan

Hai semuaaaa…

Apa kabar nih? Kalo saya sih udah mulai aktif lagi kerja alias jadi SPG Tanah Abang.

Berhubung udah mulai dekat puasa, pasar udah lumayan ada kehidupan. Apalagi toko kita sekarang sudah ‘disuntik’ modal berupa baju baju yang hamdalah, modelnya ngga pasaran dan cocok buat Hari Raya karena modelnya yang mevvah.

Jadi, setelah Lala karyawan kami masuk dari cuti nikahnya, kita langsung gerak cepet buat hunting barang dagangan. Tadinya sih iseng mau pinjem barang dagangan temen, sekalian ganti arahan. Eh kayanya dia berat hati, yasudala.

Setelah beberapa kali muter muter keliling hunting barang, akhirnya Suami naksir satu model baju yang sebetulnya di luar budget kita. Tapi emang jam terbang menentukan ya, model yang dipilih suami akhirnya jadi peluru kita buat jualan. Yang terbukti dari repeat buying kita, bahkan sehari bisa 2x balik!

Ternyata kunci dagang ya emang harus ada modal. Kesalahan kita kemarin adalah toko ngga ada ‘penyegaran’ barang baru. Saat ini tiap minggunya kita usahakan ada model baju yang berbeda biar langganan ngga bosan. Efek lainnya karyawan juga jadi semangat, beda sama dulu yang nyaris ngga ada kesibukan.

Terakhir, saya mau ngucapin…..semangat buat semua Kang Baju!

Sepenggal Dialog

Situasi : Lagi baca laporan penjualan di toko

Lala   : (U)ni, Lala semenjak nikah kalo makan sendiri ngga ketelen deh. Kemaren juga gitu, pulang kerja Lala beli bakso kesukaan suami, tapi suami ngga ada. Ngga kemakan!

Gw     : Oh sama La, sama kaya Uda juga gitu. Tapi kalo saya sih cuek aja, makan makan aja, apalagi kalo laper. (Sambil lanjut baca lapkeu)

Lala    : *terkesima*
😂😂😂

Budaya (Jelek) di Tanah Abang

Masih seputar perdagangan di Tanah Abang. Kali ini saya ingin berbicara dari segi persaingan sesama pedagang.

Hm..menurut pandangan kacamata Dior (kw) saya, orang Tanah Abang rasa kebersamaannya kurang ya. Mereka cenderung mikirin dirinya sendiri. Yang lagi naik usahanya naik, yang turun turun. 

Khususnya di Tanah Abang Blok A sik, soalnya di PGMTA alias Metro, pedagang disana lebih kompak dan hanya mau menjual secara grosir. Dulunya sih Blok A seperti itu, tapi lama kelamaan banyak pedagang yang merelakan barangnya dibeli partai eceran. Sehingga mau ngga mau semua pedagang pun akhirnya menjual barang secara grosir & ecer.

Di masa sulit seperti ini pun orang hanya sibuk dengan masalahnya masing masing. Jangankan sodara ipar sendiri, bahkan kawan kami sesama pedagang pun susah sekali diminta untuk menitip jual barang dagangannya di toko kami. Padahal dia udah kenal lama, tiap hari datang ke toko, tahu gimana posisi toko kami yang strategis, bahkan sudah akrab sama karyawan saya.

Malahan ada juga yang ambil kesempatan dari kondisi sempit kami. Mengetahui kami sempet tutup selama sebulan lebih, toko sebelah menawarkan untuk menyewa kios kami. Tapi dengan harga di bawah pasaran, walaupun dia berani ambil sampai 4 tahun kedepan. Mungkin dipikir kami bangkrut & BU ya 😂.

Anyway, ngga semua seperti itu sih. Salah satu sepupu suami yang juga orang tanah abang malah kini jadi teman sesama supir taksi online. Dulu si sepupu mengajak suami untuk cari tambahan di taksi online, dan begitu tahu suami udah terjun, mereka sering kasih info dan nongkrong bareng kalo lagi break. Waktu awal suami berjualan pun, dia dipinjamkan barang dagangan oleh salah satu kerabatnya. 

Padahal, kalau sesama pedagang bersatu & bahu membahu. Mungkin dampak lesunya perekonomian tidak separah ini. Yah mungkin mereka sadar banget, bahwa yang namanya usaha ada naik turun. Jadi mungkin yang lagi naik menikmati, dan yang lagi turun merasa inilah masa yang harus dilewati. Eh gitu ngga sih?